Rubik I’m in Love

Koleksi rubikQ yang gak jelas bentuknya

Koleksi rubikQ yang gak jelas bentuknya

“Girl doesn’t like Rubik cube, she like it to get closer with you”

Tampaknya memang kalimat itu yang benar-benar mempengaruhiku buat belajar rubik. Tapi sebelum jauh aku ngebahas tentang my first love with rubik (or with the man who plays rubik,,,upzz,,), baiknya aku kenalin dulu rubik itu apa (kali ajah ada banyak yang nggak ngerti hehehe). Jadi rubik adalah mainan berbentuk kubus dengan sisi warna-warni. Cara mainnya adalah setelah di scramble kita harus nge-solve biar warna-warninya kembali ke bentuk posisi semula (pasti jadi pada tahu,,”ow,,,itu toh”). Ya mainan itu yang disebut rubik. Ok, i think the description about rubik cube should be ended, because this is not the point of my story.

Let the story begin,,,

Ngomongin soal rubik, sebenarnya aku udah tau mainan ini sejak jaman SD. Tapi buat bener-bener mainan itu belum pernah. Saat kuliah ada beberapa temen yang sering bawa benda itu. Sebut saja mbak Fina, dia anak jurusan matematika en bisa solve 1 atau 2 warna. Saat itu iseng-iseng nyoba tapi selalu gagal. Lama-lama emosi juga, secara ya mbak Fina tuh terkenal oon dikalangan anak2 EKSPRESI (upz,,,sori mbak wkwkwkwkwk) tapi kok malah dia bisa mainin ntu rubik. Dia selalu bilang gini “Buat mainin ini tuh ada rumusnya, itulah untungnya aku jadi anak matematika,” duh lagaknya.

Setelah sekian lama topik rubik mulai terlupakan, aku lebih memilih untuk bermain scrable dan sudoku daripada rubik. Suatu ketika aku dapat kerjaan baru. Saat lagi training (bukan dinkz,,jalan-jalan en dijelasin segala sesuatunya) di suatu sudut aku melihat seorang pria tampan sedang asyik bermain dengan kotak warna-warni itu. Pertama liat kagum juga siy, ni anak keren banget, gitu pikirku. Dah gitu denger dari temen-temen lain kalo mas ini bisa solve rubik dalam waktu kurang dari 5 menit (kalo sekarang udah di bawah 60 sec ya?). Aku langsung tambah kagum en ngefans ma masnya.

Sejak saat itu aku mulai deh ribut pengen punya rubik. Sebenarnya aneh juga, pengen punya, tapi nggak ada usaha buat nyari atau beli. Untungnya ada temen yang ngasih kado rubik (thx mb Yish). Maka sejak saat itu dimulailah proses mengejar mas-mas (upzz gak dinkz), maksudnya minta diajari ma mas itu. Dengan mengusung tema “Bagaimana caranya supaya aku bisa main rubik” sebagai bahan percakapan, maka aku bisa kenal dia sekaligus diajarin maen rubik. Setauku saat itu ada banyak yang pengen belajar main rubik, tapi pada males ngapalin rumusnya. Setelah melalui perjalanan yang panjang dan perjuangan yang begitu melelahkan (bikin cross, solve layer demi layer, mentok saat ngerjain upper layer, ngapalin rumus yang panjang, dll) akhirnya aku bisa menyelesaikan rubik pertamaku. Seneng, haru, dan bangga bercampur menjadi satu (halah lebay,,).

Tibalah saatnya buat unjuk kebolehan alias pamer. Dengan bangga aku mendatangi mbak Fina, bermain rubik didepannya dan solved di menit ke4. Gantian dia yang sebel dan minta diajarin. Selesai pamer didepan mbak Fina, pamer di depan anak-anak kos, di depan mas Chandra, di depan temen-temennya mas Chandra, di depan teman-teman sekelas, di depan anak-anak PMK, di depan anak-anak EKSPRESI dan semua memandangku dengan sorot mata penuh kekaguman kok-kamu-bisa-sih, duh jadi sedikit congkak niy wakakakak.

Selanjutnya virus rubik mulai merambah di anak-anak tempatku kerja. Semuanya berlomba-lomba pengen belajar rubik. Nggak tau juga siy motivasi mereka apa, pengen dekat ama masnya atau emang beneran pengen bisa maen rubik. Nah saat mereka belajar beginer method aku udah nyoba buat main pake F2L, susah siy, tapi akhirnya bisa kok. Dan sampai sekarang aku maen rubiknya pake rumus F2L. Pengen belajar lagi pake advance method, yang pake algoritma-algoritma gitu, tapi sayangnya otakku terlalu lambat buat bisa ngapalin rumus segitu banyak.

Back to the topic, rubik I’m in love.
Aku jatuh cinta dengan rubik karena aku ngefans sama mas2 yang pinter main rubik. Dari situ aku bisa menyimpulkan bahwa kita kan mudah mempelajari sesuatu jika kita sudah ngefans ato suka atau tertarik sama orang yang ngajarin. Pantesan ajah dulu nile matematiku mepet, abis guru matematikaku cewek sih, dan aku sama sekali nggak nge-fans sama dia hehehe. Namun cinta pertamaku yang membara dengan rubik hanya bertahan beberapa waktu. Cintaku padanya sudah tidak sebesar dulu. Entah kenapa ya saat sesuatu yang kita pelajari sudah kita kuasai kok jadi terlihat membosankan,,uhmm,,

Temenku bilang kalo itu adalah nature-nya manusia. Nggak pernah puas ama apa yang sudah dicapai. Udah dapat ini pengen yang lainnya, kalo udah dapat ntar ganti lagi,, duh jan,,, Itu menandakan bahwa bersyukur dengan tulus itu hal yang sulit untuk dilakukan. Mempertahanin kadar cinta seperti saat pertama bilang “i love you” juga susah. Gak cuman sama pacar, tapi sama Pencipta juga. Namun meski susah kita harus berusaha buat mempertahankan itu. Seperti aku, meski cintaku terhadap rubik tidak membara seperti dulu lagi (cieeeeeee,,,) yang pasti aku berusaha tetep maen rubik sehari sekali, biar gak lupa rumusnya.

Bukti cintaku pada rubik, wkwkwkwk

Bukti cintaku pada rubik, wkwkwkwk

About Sash

mahasiswa tingkat akhir | reporter | juru ketik | juru potret amatir | pemimpi | penyuka milo hangat, bintang, senja, kunang-kunang View all posts by Sash

17 responses to “Rubik I’m in Love

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: