Ah Tuhan, Masak Gitu Aja Diambil Hati?

Pada suatu senja yang temaram di penghujung Februari kemarin saya ngumpul bersama kawan-kawan satu kos. Saat itu kami benar-benar menikmati kebersamaan yang jarang sekali terjadi. Sambil main kartu Uno, kami pun memperbincangkan tentang segala hal dan remeh-temeh yang tidak pernah diperhatikan. Seperti biasa, saat ngumpul pasti terjadi ejek-ejekan yang akhirnya membuahkan tawa berkepanjangan.

Entah bagaimana awalnya, akhirnya topik pembicaraan berpindah menjadi siapa saja yang sudah sakit di tahun 2010. Ternyata semuanya sudah pernah. Tuti pernah sakit smallpox dan panas setelah dia mengejak mas Chan yang sakit seperti itu. Kemudian Dyanne dan Jati juga sakit setelah mengejak Tuti. Meke pun tak mau ketinggalan, dia juga ikut-ikutan sakit yang hampir sama dengan sakitnya Tuti. Aning juga katanya pas liburan semester kemarin sakit di rumahnya. Riris juga. Nah diantara semua yang belum pernah sakit di tahun 2010 cuma saya.

“Puji Tuhan aku belum pernah sakit di tahun ini, minum obat aja belum pernah,” celetuk saya.

“Wah sombong, sombong,” sontak anak-anak menimpali sambil tertawa-tawa.

“Bukan sombong, tapi sedikit congkak,” jawab saya, anak-anak pun langsung manyun sambil senyum.

Wajar dong kalo saya bangga (jiah bahasanya), maklum tahun-tahun sebelumnya saya termasuk orang yang ringkih, prak-prek dan sahabatan banget sama yang namanya penyakit. Bahkan bisa dibilang tahun 2009 adalah tahun terburuk saya. Sampai-sampai di pertengahan tahun saya harus opname di RS 10 hari, diglonggong berpuluh-puluh botol infus, dan saban hari diambil sampel darahnya (huh,,,, tak mau mengingatnya lagi…). Jadi kalo tahun ini saya belum ngobat satu pun itu adalah rekor tersendiri *congkak.com*😀

Tapi kayaknya orang sombong memang nggak disayang Tuhan. Baru berjarak beberapa hari dari perbincangan itu, tiba-tiba gigi saya sakit. Awalnya saya pikir ini sakit biasa yang tidak perlu saya obati, didiamkan saja, toh pada akhirnya akan sembuh sendiri. Tapi pikiran saya salah. Sakit gigi ini berbeda dari biasanya. Sangat-sangat menyiksa. Gigi saya senut-senut. Nyarinya menjalar kemana-mana, ke leher, ke kepala, ke tengkuk, dan pundak. Saya bener-benar nggak bisa ngapa-ngapain.

Buat pindah posisi tidur saja langsung nyut-nyutan. Buat telentang sakit, buat miring nyeri, buat duduk malah pusing. Saya bener-bener kesakitan. Berbagai obat sudah saya coba. Mulai dari asam mefenamat, ponstan, cataflam 50 gram, kumur-kumur pake air garam panas, pipi diolesi minyak kayu putih, gigi di kasih minyak tawon. Semuanya saya coba. Tapi tetep saja, gigi saya terlalu tangguh dan tidak mau menyerah kalah. Saya terkapar, 2 hari saya tidak masuk kerja, di kos cuma bisa nangis. Saya lapar, tapi saya tidak bisa makan. Paling cuma bubur dan energen, mana kenyang. Perut saya kruyuk-kruyuk, gigi saya senut-senut. Lengkap sudah penderitaan saya.

Tapi dibalik setiap kesakitan pasti ada hikmahnya. Saya jadi bisa beristirahat total di kos-kosan. Saya jadi sadar bahwa saya tidaklah sendiri. Masih banyak sahabat-sahabat di samping saya. Selama ini saya merasa saya kehilangan mereka, karena saya terlalu sibuk dengan dunia saya. Tapi nyatanya tidak. Mereka selalu ada buat saya. Saat saya sakit mereke muncul satu persatu. Mulai dari mas Dude yang nganterin beli obat, Riris yang tiba-tiba datang ke Jogja dan merawat saya, Dek Na yang pagi-pagi datang ke kos bawa obat en beliin sarapan, Tuti yang malam-malam bikin bubur sumsum saat saya bilang saya lapar, Hudha dan mbak perawat yang datang jengukin, Didit dan Eka, Budi, Mbak Nana,  Nita Kambium, dan banyak lagi temen-temen  support lewat sms dan bantu doa. Meskipun dia ada jauh di sana, setidaknya saya punya sahabat-sahabat yang luar biasa. Dan saya merasa sangat bersyukur memiliki mereka.

Sekarang gigi saya memang belum sembuh total. Kadang masih nyeri dan masih bengkak (wajah saya jadi asimetris euy), tapi sejak kemarin saya sudah kembali masuk kerja. Pertama kali masuk kantor anak-anak langsung ngledekin, tapi ndak masalah, itu salah satu bukti bahwa mereka juga sayang dan perhatian sama saya😀. Saya janji, setelah saya sembuh total, saya bakalan memberanikan diri kencan sama om dokter dan cabut gigi. Saya juga bakalan ngurangi makan coki-coki, permen, susu coklat, es, dan tentunya rajin gosok gigi. Mbak Apri (teman kantor saya) bilang “Yakin Sha?”. Iya saya yakin, yakin banget. Soalnya saya nggak mau sakit gigi lagi yang separah ini. Kalo mas Dude bilang “Mending sakit gigi ada obatnya, kalo sakit hati kan gak ada obatnya,” ah abang ini, kalo boleh milih mah saya mending gak sakit dua-duanya.

Gara-gara sakit gigi ini saya jadi ingat gojek kere kawan saya di kantor. Jadi ceritanya ada sekelompok orang yang mau mendaki gunung. Di pos pendakian ada orang yang ngasih tau ke mereka “kalian harus hati-hati, di hutan gunung ini ada banyak binatang buas ,” salah satu dari anggota kelompok pendaki ini nyeletuk dalam hati “halah biasa aja napa, saya ndak takut,” eh begitu mereka mulai masuk dalah hutan tiba-tiba kelompok pendaki ini melihat seekor macan melintas. Kontan saja orang yang tadi udah nyeletuk merasa bersalah karena sudah sombong, diapun bilang “Ah Tuhan, masak gitu aja diambil hati?”

Jangan-jangan karena saya sudah sedikit sombong pas ngobrol sama kawan-kawan saya, saya jadi sakit gigi ya? Ah Tuhan, masak gitu aja diambil hati?🙂

About Sash

mahasiswa tingkat akhir | reporter | juru ketik | juru potret amatir | pemimpi | penyuka milo hangat, bintang, senja, kunang-kunang View all posts by Sash

3 responses to “Ah Tuhan, Masak Gitu Aja Diambil Hati?

  • mawi wijna

    Tuhan cuma mau ngingetin mbak, sedikit nyentil🙂

    Sash::
    hehehe iya kayaknya,, biar ndak sombong🙂

  • didit rakhma

    makanya lu rajin2 mandi, trus kalo mandi tu sikat gigi…
    udah gwe ajarin sikat gigi masih aja ngeyel…xixixixixixi………

    Sash::
    asyem ik😀

  • l.wiji widodo

    ada peribahasa baru, sombong pangkal sakit ya…makanya kita ga boleh sombong meski dlm canda…saya lho samasekali GA PERNAH SOMBONG…GA PERNAH !! (lha ini termsk pernyataan sombong ga? : D )

    Sash::
    Hehe iya, peribahasa baru. Uhmm menurut saya mas nggak sombong kok, beneran nggak sombong. Cuma congkak huehehehehe:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: